Yuri.. Cepat Sembuh Kawan!

Posted by Tembra Variantoro Saturday, February 21, 2009
Hari Jum’at kemarin, beberapa Ultra 2008 menjenguk Yuri yang sudah dirawat di rumah sakit lebih dari satu minggu. Alhamdulillah, gue termasuk di antaranya :) Keberangkatan kita kesana dibagi menjadi dua kloter, gue sendiri ikut kloter kedua yang berangkat jam 3-an. Oiya, Yuri dirawat di RSPAD Gatot Subroto, lumayan jauh dari Depok. Makanya kita harus naek kereta.
Hari Jumat itu gue awali dengan bangun dari hibernasi. Dan gue dengan sukses berhasil membuka mata pukul 9 tepat. Untung Subuh nya ngga kebablasan :D. Jam 9 masih mending c. Jumat lalu kalo ngga salah, gue baru bangun jam 11. Entah mengapa akhir-akhir ini gue menggunakan hari Jumat sebagai hibernation day gue. Hihihi, mentang-mentang Jumat libur.
Back to topic, berhubung hari ini ada 2 rapat: Kastrat Fuki di MUI dan Kastrat BEM di Fasilkom, mau nggak mau gue harus berangkat ke kampus biar gampang ke MUInya. Lagipula gue belum sarapan dan gue pengen ngeNet gratis :)
Di kampus, beberapa orang udah mulai ngomongin jam berapa mau ngejenguk Yuri. Ide jenguknya c sebenernya udah tercetus sekitar seminggu-an lalu, tapi berhubung jadwal kuliah kita yang padat dan banyak bentrok, makanya kita sepakati jenguknya hari Jumat. Sayangnya, di hari Kamis nya, gue nerima Jarkom yang isinya bakal ada rapat buat ngomongin program kerja nya Kastrat FUKI dan Kastrat BEM, di hari yang sama. Hari Jumat. Tadinya gue udah pasrah aja ngga bisa ngejenguk Yuri, soalnya ngga enak kalo harus meninggalkan 2 rapat sekaligus. Apalagi ini rapat perdana. Huff.
Yaudah, selepas shalat Jumat, gue syuro Kastrat FUKI di MUI. Gue udah hopeless aja buat jenguk Yuri, makanya gue kirim sms ke Panji, minta titip salam aja. Dan ketika syuronya dipindah ke Fasilkom supaya bisa syuro gabung sama akhwat, ternyata belum pada berangkat. Yay!! J
Syuro Kastrat FUKI nya selesai jam 3, sedangkan kata Kak Misbah, rapat Kastrat BEM nya dimulai jam setengah empat. Dan Panji dkk udah mau berangkat ke RS. Hwaa.. Saat itu gue ngeliat Al ada ditengah-tengah mereka. Al. Dia kan anggota Kastrat BEM juga!
“Lo ngga ikutan rapat, AL?”
“Ngga lah, ngga funky man. Gue mau jenguk Yuri dulu”
“Halaah.. (-.-) Udah izin?”
“Udah kok. Lo izin juga gih sama Kak Misbah”
Baiklah. Gue pun izin ke Kak Misbah. Dan ternyata, 3 orang anggota Kastrat BEM lainnya juga pada izin buat jenguk Yuri. Rapat pun dibatalkan. Horeee… Langsung menuju ke TKP, gan!
Kita berangkat rame-rame ke Stasiun UI. Ada Panji, Al, Tirmidzi, Deni, Yuris, Asad, Aqid, Fira, Cabe, April, Afat, Fikri, Nanda, Luqman, Ian dan lain-lain. Sori ya yang ngga gue sebut. Kalo mau complain boleh kok :P.
Pas sampe didepan Fakultas Psikologi, beberapa orang autis dari kita, termasuk gue, pengen naik bikun sampe stasiun. Halaah. Padahal stasiunnya udah keliatan dari sini :P. Nah, pas buru-buru mau naik bikun itu, entah mengapa dan tiba-tiba, gue ngeliat Fira malah duduk di aspal. Lho? Pegel? Bukan. Fira jatuh. Tepat di pinggir bis kuning. Tersandung ketika mau naik, kukira^^; . Ehehehe.. Kita nggak jahat kok, kita langsung bantuin beliau berdiri, dengan tertawa ngakak tentunya :P. Haha, untung kamu nggak kenapa-kenapa, mbak.. Kan ngga lucu baru sampe disini udah ada yang “syahid” duluan. Tenang aja Fir, yang didalam bikun cuma senyum-senyum aja kok. Mereka juga ngga pada ngenalin kamu. Ngga mungkin kan seandainya nanti lo makan di warteg Kutek dan tiba-tiba ada yang teriak, “Eh, lo yang JATOH dari bikun itu kan? BWAHAHAHA”. Tenang aja. Ngga mungkin ada yang bilang kaya’ gitu. Eeerrrr. Insya Allah.
Perjalanan dilanjutkan dengan naek kereta ekonomi tujuan Manggarai yang sepi ^^. Terharu gue, kita semua bisa duduk :’). Alhamdulillah euy, apa besok-besok gue pulangnya jam segini aja ya? Kan lumayan bisa duduk :). Dan begitu sampai di stasiun berikutnya, beberapa Trantib masuk, lari-lari, dan langsung atur posisi. Gue langsung panik. “Panji! Nji, cepet ngumpet!!! Razia, Nji!”. Gue bener2 khawatir dengan keselamatan sahabat gue itu. Hahaha. Setelah gue bertanya ke salah satu Trantibnya, ternyata mereka lagi razia pedagang dan pengamen di kereta. Ouuh.. Tumben nya.. Baru pertama kali liat.. Tapi untunglah, Panji ngga termasuk ke dalam sasaran razia xP. Stasiun berikutnya, para Trantib itu turun. Dan di stasiun berikutnya lagi, ada yang teriak “Koran, media, tempo serebu,…”. Masya Allah.. Efek razianya bener-bener ngga tahan lama^^;. Yasudahlah. Hhooh.
Turun dari kereta, kita nyambung naek busway di shelter Manggarai. Dan karena jumlah kita banyak dan busway nya lbih sering penuh. Akhirnya kita pecah lagi jadi dua kloter, dan janjian buat ketemu di Shelter transit berikutnya. Begitu terus, sampai di RSPAD nya. Terakhir, ternyata shelter buswaynya begitu dekat dengan lokasi RSPADnya. Horee ga usah jalan jauh-jauh^^.
Btw, lho? Panji mana? Nanda mana? Deni mana? Kan mereka naek busway duluan tadi. Halaaah. >.<. Dan setelah Desta telpon, diketahui mereka memang keterusan naek buswaynya dan sekarang ada di halte FISIP sedang menuju ke RSPAD balik. Yasudah, sambil nungguin mereka, kita shalat Ashar dulu.. Loh? Ini udah jam 5 lewat?! Ini c udah injury time! Astraghfirullah, ternyata perjalanan dari depok sampe rumah sakitnya makan waktu dua jam.
Singkat kata, setelah gue ngakak mendengar penjelasan Panji dan Nanda mengenai kenyasaran mereka, kita langsung menuju ke TKP. Yuri dirawat di ruangan IMCU, Paviliun Dr Darmawan. Saat kita sampai disana, gw ketemu Pak Stef yang juga baru ngejenguk Yuri. Pak Stef ini adalah dosen DDP gue yang sekaligus PA-nya Yuri. Salut deh buat Pak Stef! :)
Kloter pertama yang jenguk Yuri udah selesai, gantian deh dengan kita^^. Yang boleh masuk ke ruangannya cuma dua orang, jadinya kita masuk secara bergiliran. Sementara Tirmidzi dan Deni masuk duluan, gw dan temen-temen yang lain menunggu di ruang tunggu yang memang sudah disediakan. Disana ada ibundanya Yuri, yang subhanallah, tampak begitu tegar. Disitu beliau cerita bahwa kejadian Yuri sakit itu bener-bener begitu cepat. Awalnya Yuri mengeluh penglihatannya jadi dobel gitu. Ibunya c mengira kalo Yuri cuma kecapekan aja. Tapi besoknya, Yuri udah susah ngomong, hingga akhirnya dibawa ke rumah sakit. Dari yang gue tangkep c, penyebab sakitnya adalah ada yang salah dengan sistem autoimun Yuri. Soalnya menurut Ibunya Yuri, setelah periksa CT Scan di otak atau kelenjar tiroid leher, semuanya baik-baik aja.
Pengunjung berikutnya, by request, adalah gue dan Yuris. Yuris “dipesan” oleh Yuri. Sedangkan gue “dipesan” oleh kakaknya. Maklum, gue udah sempet chatting sama kakaknya Yuri tentang kondisi Yuri. Mungkin dia penasaran kali gmana tampang gue yg asli :P. Masuk ke kamar itu, gue punya tekad: bersikap biasa aja! Gue kan disini buat menghibur, bukan buat nambah sedih. Simpatik c simpatik, tapi kalo simpatiknya berlebihan, takutnya malah akan menjatuhkan semangat orang. Jadi ya gue berusaha meniupkan sedikit ruh semangat dan kebahagiaan. Entah deh, apakah ruh itu berhasil tersampaikan. Wallahu ‘alam.
Dari yang gue dapet dari kakaknya Yuri, diagnosa sementara ini, Yuri terkena penyakit myasthenia-gravis. Myasthenia ini adalah suatu kelainan immun yang langka. Deskripsi selengkapnya dapat dibaca disini atau disini.
Yang gue liat c, Yuri masih dalam keadaan semangat. Gue bisa melihat dari auranya dan bahasa tubuhnya^^. Semoga saja dugaan ini benar. Amiin.
Bener kok kata kakaknya. Wajah Yuri masih sama. Ehehehe. Tapi Yuri ngga bisa menggerakkan otot-otot bola matanya dan lidahnya. Kalo otot-otot motorik seperti kaki dan tangan c masi bisa digerakkan secara normal. Makanya Yuri masi bisa sms-an atau fesbukan lewat hape. Jadi inget sms Yuri yang pertama ke gue sejak dia dirawat:
“mulai bosen disini.. dsaat yg kau tunggu itu selalu sbuah kesmbuhan ttk trang dmana dgnna rmh sakit.. hmmm.. bru kusadai hidupku dlu sangatlah indah.. walau bnyk halangan.. kurindu hidupku yg normal.. maaf iseng..”
Uahh.. Yang sabar ya Yur.. Ingat aja bagaimana dosa-dosamu akan luntur dengan kesabaranmu dalam menghadapi penyakit-penyakit ini.. Ingat aja bahwa sekarang kamu terlepas dalam kungkungan tugas-tugas Fasilkom yang sedang menggila. Berpikir positif!
Kabar gembiranya, hari ini Yuri sms gue lagi:
“Akhirna stlh 2 mggu tanpa air di kerongkongan ku skrg tlh dilewati air.. aku bisa minum air.. thx ya doana tmn2x..”
Alhamdulillah.. Semoga kau makin cepat sembuh kawan! Kawan-kawan yang lain juga terus mendoakan ya!
Duhai Allah, Duhai Tuhan kami..
Duhai Asy-Syifa', Engkaulah Maha Penyembuh.. tiada kesembuhan sejati kecuali yang datang karenaMu
Berikanlah kesembuhan bagi Yuri, sahabat kami..
Berikanlah kesembuhan yang tidak ada sakit setelahnya..
Berikanlah ketabahan bagi keluarganya..
Berikan pula kesabaran kepada Yuri agar senantiasa menyebut nama-Mu..

Allaahumma rabban naasi adzhibil ba'sa wasyfi antasy syaafi, laa syifaaa-a illaa syifaa-uka syifaa-an laa yughaadiru saqamaa. Amiin..
Wassalamualaikum warahmatullahi wabarakatuh.



23/2 12.12 UPDATE TERBARU
Hari ini Kak Yuki, kakaknya Yuri sms gue:
"Asw..Friendz, thx y doany utk Yuri..alhmdlh, hr ini sudah mulai speec therapy..dan InsyAllah akn pindah k R prawatan biasa..Maha besar Allah dg sgala rencananya"
Alhamdulillah.. Terus doakan ya kawan-kawan! Jangan lupa juga untuk jaga kesehatan. Lagi musim banyak penyakit nih :)

5 comments:

  1. feby ardi Says:
  2. huhu.
    terharu gw baca sms yg pertama..
    setidaknya kita bisa mengambil hikmah.
    kenikmatan yang kita punya saat ini bener" tiada duanya..

    hiks..
    mellow mode on..

  3. TaMie Says:
  4. wiih.. yuri pasti bahagia banget tuh dah bisa minum lagi!

    moga Allah terus memberi kekuatan buat Yuri untuk melawan penyakitnya...

    btw, gw dan 6 cewe lainnya serta 1 cowo kecewe2an ga diitung kloter ya? ;P teganya..

    btw lagi, yuri lom bayar fotokopian mpk agama nih sur, yg pantes sih ketua kelas aja yg nalangin.. wehehehehoi.. XD

  5. Tembra Says:
  6. @feby : iya.. semoga kita bisa mengambil pelajaran ya, bahwa kesehatan itu adalah nikmat yang sngat besar
    ~kita jarang mengingat nikmat yang diberikan Allah sebelum semuanya hilang.. :( ~

    @tamie aka guling: halaah.. 2000 pit... lo aja yang bayarin :P. Skalian cari muka ama tu dosen deeh ehehe..

    btw, alhamdulillah tuh, skarang yuri udah dipindah dr ruang IMCU ke ruangan perawatan biasa^^

  7. Semangaaat yuri!!

  8. Tembra Says:
  9. oi, dan sekarang Yuri pun sudah kembali ke tengah-tengah kita..

    betapa perjalanan waktu itu sangat cepat ya..

    rugi kalau kita tidak dapat mengambil hikmah dan pelajaran di setiap detiknya..

Post a Comment

Daripada menggunakan "Anonymous" untuk memberi comment, sebaiknya gunakan "Name/URL". URL bisa dikosongkan jika memang dikehendaki.. :)

Terima kasih :)